Wednesday, November 04, 2009

Dia dan Amanah itu


بسم الله الرحمن الرحيم
Salam Perjuangan



Dia tersandar lesu menatap siling. Kolam air matanya mula bergenang. Entah untuk kali ke berapa air matanya tumpah lagi. Dikesat dengan hujung lengan t shirt nya, bimbang dilihat teman sebilik.

Fikirannya serabut. Ikutkan hati mahu sahaja dia membiarkan segala-galanya berlaku di luar pengetahuannya. Untuk apa dirunsingkan kepala dengan hal yang tidak punya kaitan dengan nya. Namun dia tewas, tunduk kepada satu yang sering orang tuanya pesan, "ini amanah mak dan abah. Kakak akan ganti mak bila mak tak ada.."

"Amanah.." Kerana satu amanah, dia jadi begini. Kerana amanah, dia perlu bangun semula. Kerana amanah, dia tak akan betah duduk berseronok.

"Mak..." Air matanya kian laju mengalir. Hatinya memberontak. Kenapa mesti dia yang memikul tanggungjawab ni? Dia bukan si sulong. Runsing kembali kepalanya memikirkan betapa sebenarnya tanggungjawab itu berat. Dia tiada pilihan lain melainkan melakukan yang terbaik. Sebab dia tahu dia perlu lakukan ini, bukan untuk siapa-siapa tapi untuk dirinya juga.

Air matanya diseka. Dia perlu kuat. Mujahidah tidak lemah.

"Muna Mujahidah fillah, Muna kena kuat!" pesan akh Fuad terngiang-ngiang di telinganya. Membakar kembali bara dalam dirinya.

"Kamu kuat, sebab tu tanggungjawab tu diberi pada kamu"

Tak. Dia tak pernah kuat dengan sendiri. Dia tak akan boleh kuat jika hanya dia sendiri. Dia bersyukur kerana punya teman yang tak putus asa membangkitkan semangat dalam dirinya. Dia tahu jika dia keseorangan, malah untuk berdiri juga tidak dia mampu. Syukur Allah bagi sahabat-sahabat yang hebat =)

Kadang dia rasa bersalah. Kepada Allah, kepada ibu bapanya, adik beradiknya, sahabat-sahabatnya. Dia terkadang hilang punca. Terasa seakan amanah yang dipikul tidak dijalankan dengan sebaik-baiknya. Salah dia, ya.

Matanya kembali menatap potret adik beradiknya. Mereka kekuatan dia. Mereka juga kelemahan terbesar dia. Terlalu banyak dia berkoban demi mereka, dia tidak mahu mengeluh, dia sedar itu bukan pengorbanan, tetapi tanggungjawab yang haru dipikul. Jika bukan dia, siapa lagi.

Kepada Allah dia mohon pertolongan, mohon perlindungan, semoga Allah terus memberi kekuatan untuk dirinya. Semoga Allah terus mencampakkan rasa khauf ini supaya dia sentiasa beringat.

Telefon bimbit di atas meja diambil. Nombor rumah didail....
















2 dah komen wuu~:

Cipi on 11:46 AM said...

U are Stong.. U are capable.. When ur mum says that to It means She had put her full trust to.. Best kowt.. Aku masih sedang mencuba mencari kepercayaan dar mereka..

Muna has Hugged their parents recently and she feels damn Good..
Have U Hug urs?

Muna 'Izzah Md Isa on 6:09 PM said...

do u have to make me cry more?
huhu.
owh the magic words man
=')

 

A.L-'I.Z.Z.A.H Copyright © 2009 Designed by Ipietoon Blogger Template In collaboration with fifa
and web hosting