Friday, June 29, 2012

Jadi Tentera Mahdi ya, nak!


بسم الله الرحمن الرحيم 
Salam Perjuangan

"Abang tak ada jaga diri baik-baik tau."

Angguk. 

"Baik, Abg.."

Usai menyalami dan melambai sehingga bayangnya sayup jauh dari pandangan, terus kaki ini melangkah masuk ke rumah. Teringat lepat pisang di atas dapur. Masakan ibu mertuaku memang boleh jadi igauan!

Terasa sunyi pula tiada suami di sisi. 

"Sabar, sabar.. Suamimu keluar berjuang. Syurga bagi Isteri yang sabar tahu!"

Bisikan hati semakin kuat. Harus ditundukkan nafsu sendiri, mujahadah, kan mahu jadi balu syuhada' :)

Adik-adik semuanya bikin kerja sendiri. Mak dan ayah ke kenduri. Wah, dan apa harus aku lakukan sendirian begini. 

Dibuka laptop. Broadband dimasukkan. Ah. Hijau pulak. 

"Sayang jangan tinggalkan blog macam tu je lepas kahwin ni tau. Teruskan menulis. Abang bangga dengan Sayang.."

Kata-katanya itu tersimpan kemas dalam hati. Masakan boleh meninggalkan minat yang sedari kecil ini. 

Perbualan telefon bersama adik tersayang kelmarin mampir.

"Widaad rasa macam letih jugak buat kerja ni, kakak."

"Tiada rehat melainkan hanya di syurga, Widaad. Ingat kata-kata Almarhum Ust Fadzil Noor, "Jangan biarkan sehari dalam hidupmu berlalu tanpa memikirkan tentang Islam..""

Ya, Muna 'Izzah, jangan biarkan dirimu leka dan lalai sehingga terlupa untuk berfikir tentang ummah. Cabaran setelah berkahwin ini begitulah. Terkadang terlalu fokus pada rumah tangga sehingga terlupa adanya hati yang belum tersentuh dengan hidayah Islam, masih ada mulut saudara yang menadah meminta disuap secebis makanan, masih ada jiwa yang masih jauh dari Allah. Di mana keberkatan rumah tangga jika hatinya tiada dipandang kepada insan lain? 

Dosa semalam benar-benar menginsafkan diri. Cukuplah sekali aku pernah jadi manusia yang lalai. Jangan Ya Allah engkau tarik balik hidayah yang telah engkau berikan kepada kami ini ya Allah! Sungguh, hati yang penuh nafsu liar ini akan cuba menjadi hamba bersyukur. 

Jadi, harus mula kembali menulis sekarang! Cuma mungkin tidak sekerap dahulu. Ya, Mujahid saya tetap awlawiyat utama, sesudah Allah dan Rasul :)

Pagi tadi sementelah mengemas dan menunggu kepulangan suami untuk bersama pulang ke kampung, saja mencari siaran IKIM. Tertancap telinga pada celoteh sang DJ. "Mendidik anak-anak dan cabaran pada masa kini.." Menarik. 

Bila bercerita tentang perancangan masa depan begini, teringat pada keletah sepupu kecil, Ahmad bin Syeikh Yusoff.

"Ahmad dah besaq nak sekolah kat mana?" Tanya ibunya, Chik Nawal.

"SRI ABIM.." Laju nama sekolah itu terhambur dari bibir kecilnya.

"Lepas tu?"

"Maktab Mahmud."

"Lepas tu?"

"Mesit.." (Sebutan oghang Kedah untuk Mesir)

"Lepas mengaji di Mesit, Ahmad nak jadi macam siapa?"

"Syeikh Nuruddin!"

Masya Allah. Tiada ragu-ragu untuk si kecil itu menyebut nama Ulama' besar itu.

Sejak kecil sudah dididik dan ditanamkan impian untuk mengejar akhirat, tiada mustahil jika si kecil ini suatu hari nanti bakal menjadi Ulama' sehebat idolanya itu. 'Azhim :)

Pasti kalian juga sedang berangan-angan seperti diriku. Alangkah indahnya jika punya anak sebegini. Sedari kecil, jiwanya terasuh dengan kecintaan kepada ilmu.

Timbul satu persoalan di benak. Mampukah aku mendidik anak ku kelak?

Kata orang, mendidik anak itu bukan bermula setelah mereka lahir, bahkan sebelum itu lagi, si ibu dan ayah sudah perlu mula mendidik.

Bermula dengan perkahwinan, tarbiyah itu elemen yang paling utama dalam rumah tangga. Rumah tangga yang menjadi medan tarbiyah pasti punya satu cahaya yang akan menerangkan sinarnya di tengah kegelapan ummah ini.

"Anak kita nanti lah yang akan jadi Tentera Mahdi. Sejak sekarang dah kena latih.." kata si teman.

Betul.

Jadi, dengan ini.. Sahaja aku wakafkan zuriatku untuk perjuangan membantu agama Allah.. Semoga besar nanti jadi Mujahid seperti ayahmu ya nak! :)

Deruman kereta di luar mematikan lamunan. Suamiku sudah pulang. Mahu khidmat yang terbaik!

Jumpa lagi!




"Jadi Tentera Mahdi ya, nak!" ^____^





 



5 dah komen wuu~:

ANIS ZAKARIA on 3:35 PM said...

muna... :)

AJ on 12:04 AM said...

betul ckp suami muna...jgn lupa menulis utk kami2 nak bc 'mutiara2' dr muna :') syukran muna

Muna 'Izzah Md Isa on 9:10 AM said...

anis....:)

insya Allah AJ.. doakan saya na..

ANIS ZAKARIA on 5:31 PM said...

muna, be careful dgn gambar baby kecil 2. ada tertulis ya Zahra'. ada sahabat sebut ianya ada unsur syiah.

Syiah ni memang. kat gambo anak2 pun depa boleh sempat. huu

Muna 'Izzah Md Isa on 9:09 AM said...

owh ye ke.. syukran anis reminds me.. :)

 

A.L-'I.Z.Z.A.H Copyright © 2009 Designed by Ipietoon Blogger Template In collaboration with fifa
and web hosting